© 2018 by TOSA. All Rights Reserved.

  • Facebook Social Icon
  • Instagram Social Icon
  • Google+ Social Icon
  • Twitter Social Icon

October 10, 2017

Please reload

Recent Posts

What to Do in Toraja: A Cycling Tour!

October 29, 2017

1/6
Please reload

Featured Posts

BORI' KALIMBUANG, DERETAN MENHIR MEGALITIK NAN EKSOTIK

June 4, 2017

 

Batu-batu tegak berdiri pada hamparan hijau tanah rumput. Berbentuk menhir. Tinggi memanjang menyembul dari daratan. Tapi tak seragam. Ada yang kecil, ada yang besar. Ada yang pendek ada yang tinggi. Saya tertarik menyelinap masuk di antara bebatuan ini. Berpindah dari satu batu ke batu lain. Kilat tak menjejakkan suara. Ah, saya sedang iseng bermain sembunyi-sembunyian. Dooorrr! Basho terkaget ketika sibuk mencari saya yang seperti hilang tertelan di Rante Kalimbuang.

“Keseluruhan batu menhir di sini konon berjumlah 102 buah. Terdiri dari 54 menhir kecil, 24 sedang dan 24 batu berukuran besar. “jelas Basho seraya ia menguasai diri dari keterkagetannya. Untung saja Basho orangnya ramah. Tak nampak ada marah setelah saya jahili. Dia sangat profesional.

Rante Kalimbuang merupakan kawasan utama di Bori’ Kalimbuang, Sesean, Toraja Utara. Rante menjadi tempat upacara pemakaman adat atau Rambu Solo’ yang dilengkapi dengan menhir-menhir yang dikenal dalam bahasa Toraja sebagai simbuang batu. Di Tana Toraja sebenarnya banyak ditemukan situs megalith seperti ini. Di Bori Kalimbuang, menhir didirikan demi menghormati pemuka adat atau keluarga bangsawan yang meninggal. Bebatuan menhir ini ada yang berusia hingga ratusan tahun.

Tidak sembarang untuk membangun menhir. Masyarakat harus mengadakan suatu upacara adat yang dinamakan Rapasan Sapurandanan. Dalam upacara ini, kerbau yang dikurbankan minimal sejumlah 24 ekor. Jumlah yang dikorbankan sesungguhnya tidak berdampak pada ukuran tinggi dan besar menhir. Sama saja nilai adatnya. Tetapi sekarang, banyak orang yang menganggap semakin tinggi dan besar menhir yang didirikan, maka semakin tinggi derajat kebangsawanannya. Barangkali benar juga. Pada menhir-menhir yang tinggi, saya amati batuannya masih tampak baru.

 

 

“Bagaimana mendirikan menhir-menhir ini?” tanya saya kepada Basho. Saya penasaran karena tak tampak ada sambungan di batu. Pastilah batu yang dijadikan menhir merupakan satu batu utuh yang berukuran besar. 

Basho menceritakan muasalnya. Batu untuk menhir diambil dari gunung, dari batu-batu besar yang banyak bertebaran di Toraja. Di lokasi asal batu ini, dilakukanlah penggalian dan pemahatan batu. Pemahatan bisa berlangsung berhari-hari bahkan bisa sampai 2 bulan. Sebelumnya, untuk memulai pemahatan dilakukan penyembelihan seekor kerbau. Babi-babi juga dikurbankan.

Setelah batu menhir selesai dipahat, kemudian ditarik oleh beratus-ratus orang dengan cara tradisional. Batu ditarik atau digulirkan menggunakan batang-batang pohon dan tali-temali dari bambu. Proses penarikan ini melibatkan penduduk dan siapapun yang berkenan menyumbangkan tenaganya. Proses penarikan batu dari tempat asalnya dipahat hingga ke lokasi pendirian menhir memakan waktu behari-hari bahkan berminggu-minggu. Tergantung medan dan jarak yang dilaluinya.

Untuk mendirikan menhir di lokasi, dilakukanlah oleh beratus-ratus lelaki. Kurang lebih sepertiga tinggi batu menhir ditanam di dalam tanah. Tinggal menyisakan dua pertiganya yang menjulang di atas tanah. Bisa dibayangkan, proses mendirikan menhir membutuhkan banyak tenaga. Namun, sifat masyarakat Toraja yang erat dalam persaudaraan dan kekeluargaan menjadikan prosesi pendirian menhir terasa mudah.

Baiklah. Lepas dari muasal menhir, saya mengamati lingkungan Rante Kalimbuang. Beberapa bangunan beratap tongkonan tampak menjadi hiasan Rante. Ah, ini kan sebenarnya tempat upacara adat Rambu Solo’. Berarti bangunan-bangunan ini memiliki fungsi dengan pelaksanaan upacara tersebut.

 

 

Di tengah, di antara ‘rerimbunan’ menhir terdapat beberapa bangunan jangkung. Salah satunya ada yang masih baru. ItulahBalakkayan. Tempat ini berbentuk panggung untuk membagi-bagikan daging hewan yang disembelih saat Rambu Solo’. Di sinilah, para pembagi daging atau dikenal To Mantawa meneriakkan nama-nama penerima daging. To Mantawa akan memanggil sesuai kedudukan sosialnya atau ‘Saroan’ nya.                     

Ada juga Lakkian di pinggir kompleks menhir. Lakkian menjadi tempat jenazah disemayamkan selama upacara Rambu Solo’ berlangsung. Terdiri atas dua tingkat. Bagian atas menjadi tempat peti jenasah disemayamkan. Adapun, bagian bawah sebagai tempat duduk keluarga yang berduka. Lakkian ini dibangun paling tinggi di antara bangunan2 lain yang terdapat di tempat upacara Rambu Solo’ berlangsung. Lakkian ini tidak boleh dirobohkan. Dibiarkan begitu saja sampai roboh dengan sendirinya.

Bangunan lainnya adalah Langi’, yaitu tempat usungan jenazah. Usungan ini berbentuk atap Tongkonan. Langi’ biasanya dihiasi dengan uang logam kuno orang Toraja, diukir dengan berbagai macam ukiran – ukiran khas orang Toraja. Berbagai macam hiasan - hiasan lain semakin menambah kemeriahan Langi’. Selain itu masih ada beberapa bangunan Tongkonan panggung di sekitar area menhir. Tempat ini menjadi tempat duduk para tamu undangan saat Rambu Solo’. Terdapat hiasan kerangka gigi kerbau yang dikurbankan.

Basho kemudian mengajak saya menaiki setapak. Menembus rerimbunan pohon dan bambu. Suasana sejuk mengiringi perjalanan yang mengantarkan pada kesegaran. Hingga 100 meter kemudian saya tiba pada sebuah batu besar berbentuk oval yang dilubangi sebagai tempat peletakkan jenazah. Itulah Liang Pa’. Sebuah kompleks kuburan batu di Bori’ Kalimbuang.

 

 

 

Seperempat jam kemudian, mobil berhenti. Di pinggir sebuah pohon beringin besar. Basho keluar. Dia mengajak saya dan menunjukkan sebuah jembatan bambu. Ya, sebuah arsitektur dari bambu yang saling mengikat dalam simpul-simpul yang kuat. Tanpa paku. Berbentuk segitiga meruncing ke atas di tepiannya. Melintas di bawahnya, sebuah sungai mengalir tenang. Yang diapit bebatuan granit yang berkotak-kotak. Bertingkat-tingkat. Eksotis.

Seorang ibu pembawa rumput melintas. Menyeberangi jembatan. Senyum ramah menguar darinya tatkala saya berpapasan dengannya. Dia pulang selepas dari ladangnya. 
“Rumput ini untuk makan dua kerbau milik saya.” terangnya.

Saya pun mengiringi perjalanan sang ibu itu. Berinteraksi. Berkomunikasi. Berbagi cerita. Berbagi tertawa. Ramah dan hangat. Hingga kami mesti berpisah. Karena saya harus pulang ke Rantepao dan sang ibu melanjutkan perjalanannya ke rumah. Sepertinya perjalanan dia masih cukup jauh. Berjalan kaki. Tapi, demi menghidupi sang kerbau, dia tulus menjalani aktivitas ini setiap harinya. Sosok ibu pembawa rumput pun menghilang. Tertelan pada jalan kampung menerabas belukar. 

Dan, matahari makin memudar. Tidak saja tertutup awan, tetapi karena senja kian menjelang. Empat kilometer lagi menuju Rantepao. Jejalanan beraspal yang terkelupas selekasnya kami libas. Saya masih harus berburu oleh-oleh khas Toraja dan juga pasti Kopi Toraja di Pasar Rantepao. 

Sumber artikel dan gambar:

http://www.iqbalkautsar.com/2013/03/jelajah-toraja-viii-bori-kalimbuang.html